Sebuah batu bata diturunkan di rumah oleh negara-negara Eropah

Kelihatan boleh menipu. Ambil kes bata merah yang diturunkan di belakang khemah pelombong lama di pinggir Castlemaine di medan emas Victoria.

Ia berhadapan dengan timbunan mulut berumput di flat Creek Chewton dan, seperti kebanyakan bangunan jiran, ia kelihatan seolah-olah ia telah berdiri di sana selama satu abad atau lebih.

Walaupun sebahagian daripada komponennya adalah vintaj itu - batu bata, misalnya, semuanya ditebus dari struktur sebelumnya, seperti bahan binaan lain - bangsal yang sangat tradisional ini dibina lebih kurang sedekad yang lalu.

Keldai haiwan Ki Ki dan Dou Dou.

Dibina dan dihiasi oleh Daniel Burgermeister dan Glenny Eastwood, karya ini menjadi obsesi bagi pasangan dan cara yang sangat sesuai dalam landskap ini adalah bukti kemahiran mereka dalam membinanya dengan kemasan yang berumur dan perhatian mereka kepada butir-butir terbaik.

Untuk reka bentuk keseluruhan, mereka menarik idea-idea dari seni bina sekitarnya, serta perjalanan biasa mereka ke Eropah.

Daniel dan Glenny dengan ternakan Cairn mereka Molly.

"Kami mahu membina sesuatu yang sesuai dengan landskap bersejarah di sekitar sini, dan kami juga diilhamkan oleh seni bina yang kami lihat di Perancis, " kata Daniel.

"Kami seperti gaya bangunan, ia seperti lumbung tua yang sudah usang yang anda lihat di kawasan ini."

Ruang makan, yang mempunyai kerusi-kerusi French Tolix pada tahun 1920, membuka ke sebuah halaman yang cerah melalui pintu Perancis pedesaan.

Kandang itu adalah projek kedua pasangan itu telah menumpukan diri ke laman web ini. Untuk sebahagian besar minggu mereka tinggal di inner Melbourne, di mana Glenny bekerja dalam gaya runcit.

"Pada mulanya kita akan membeli rumah yang lebih besar di bandar, tetapi kerana kita biasa pergi pada hujung minggu, kami fikir ia mungkin lebih baik untuk membeli di sini, " jelas Glenny. "Kami sentiasa berasa selesa di kawasan itu, kami menyukai pemandangan seni dan landskap, dan perjalanan mudah dari 90 minit ke Melbourne."

Kandang itu hanya berumur sepuluh tahun, tetapi diberi penampilan yang berumur dari bahan yang direkabentuk dan reka bentuk tradisional.

Daniel dan Glenny menemui sebuah pondok penambang tahun 1860-an untuk dijual di blok satu hektar yang dibanjiri, blackberry dan gorse. Untuk beberapa tahun akan datang, mereka diubahsuai, membersihkan dinding dan dinding batu bangunan di sekitar taman yang sedang membangun.

"Rumah itu dimiliki oleh seorang wanita berusia 90 tahun yang telah tinggal di sini sejak tahun 50-an, " kata Glenny. "Kami biasa tidur di dalam bilik asbestos [fibro], kami tidak mempunyai bilik mandi dan mandi di luar selama bertahun-tahun, dan kami mengambil masa beberapa bulan untuk membersihkan kawasan itu hanya untuk sampai ke pakaian baju."

Ketika renovasi dilakukan, gagasan membina bangsal untuk para tamu menjadi fokus.

Potongan vintaj, dari skala kepada penggiling kopi, pastikan dapur dalam tempoh.

Daniel, yang mempunyai latar belakang reka bentuk perindustrian dan kini mereka bentuk dan membuat ciri-ciri air tembaga, mula-mula menarik bangunan itu, menyesuaikan bahagian dengan mata kerana ia menjadi kenyataan. Dia juga melakukan sebahagian besar bangunan fizikal itu sendiri.

Dia tidak pernah membina apa-apa sebelum ini, tetapi projek itu tidak lama lagi - dan masih - semangat yang memakan semua untuk memburu dan menggunakan bahan dan kelengkapan terpakai yang paling sesuai.

Keistimewaan yang berlainan pasangan itu menghasilkan gabungan eklektik barang antik Eropah dan awal Australia, termasuk perabot industri dan pencahayaan Perancis, dan era era Depresi.

Batu-batu bata yang digunakan ditemui di dalam negara, dinding dan siling dipamerkan dengan papan lapisan semula dan papan lantai lama telah dibalikkan untuk meminjamkan rupa desa.

"Setiap benda di dalam bangunan adalah terpakai, " kata Daniel. "Saya telah melakukan segala-galanya sendiri kecuali kerja keras, kami telah menghabiskan setiap hujung minggu untuk melakukannya."

"Kami tidak menerima jemputan di bandar pada hujung minggu, kami datang ke sini tanpa gagal, " tambah Glenny.

Kepingan kedua ditemui di pasaran tempatan dan dalam perjalanan ke Perancis.

Daniel dan Glenny telah melaburkan hati dan jiwa mereka di setiap peringkat perkembangan bangsal, tidak kurang dari semua yang sesuai dan disediakan.

"Kami mempunyai citarasa yang sama, tetapi kami berjuang seperti kucing dan anjing mengenai beberapa butiran, " kata Daniel. "Glenny berfikir lebih lanjut mengenai fungsi, sementara saya ke estetika."

"Saya suka sedikit kelembutan, " Glenny membetulkannya, "dan Daniel suka lebih banyak perindustrian."

Gudang itu masih dilengkapi dengan banyak penemuan yang bernilai pasangan itu. Pada setiap peluang mereka menjelajahi pasaran untuk perabot lama dan barangan isi rumah.

"Saya suka sedikit kelembutan, " kata Glynny, "dan Daniel suka lebih banyak perindustrian."

Setiap beberapa tahun pasangan itu pergi ke Perancis, membuat garis depan untuk pasaran kedua di Paris: beberapa lukisan bunga di kandang adalah penemuan Perancis.

Glenny juga mengumpul peti garam kayu yang dipamerkan di dapur, bersama dengan acuan jelly, skala dan penggiling kopi.

Daniel sukakan kepingan depresi Australia asas dan perabot perindustrian dan pencahayaan Perancis.

Glenny membuat selimut seluar jeans yang mencerahkan bilik tidur loteng putih.

Gudang itu terletak di bahagian belakang taman, terlindung dari rumah dengan kebun pir perak. Ada mandi luar dan mandi di geladak - vintage, tentu saja - dan sentuhan yang bijak bagi tetamu. Apabila ditanya mengapa mereka tidak bergerak dan menikmati diri sendiri, Glenny berkata, "Saya suka menjadi pelayan wanita."

Untuk Daniel, akhir projek itu sekurang-kurangnya membawa sedikit keselesaan dalam mengetahui gudang kelihatan dan merasakan cara yang dia mahu - seolah-olah ia sentiasa ada.

"Ia berjalan dengan lancar dari awal hingga akhir: semuanya sudah tentu."

Tag:  Saln Dapur Lawatan rumah 

Artikel Yang Menarik

add