Rumah mewah yang diilhamkan di Bali dengan pemandangan pelabuhan

Bertengger di tepi Pelabuhan Tengah Sydney, rumah ini membawa kehidupan ganda yang menarik. Di atas pasir batu pasir menjaringkan dua buah jeram Port Jackson kuno, ia menyerap pemandangan air di tiga sisi melalui dinding kaca yang melambungkan oleh panel arca barat cedar merah. Dari air, ia mempersembahkan orang awam yang terbuka dan hebat. Tetapi rumah itu juga mempunyai sisi yang menarik, peribadi - TKD Architects telah memercikkannya dengan jeram zen yang membolehkan pemiliknya menumpahkan tekanan kerja mereka yang berkuasa tinggi.

Tema zen terus di bilik tidur utama, dengan dada Oriental berusia 300 tahun yang dibeli oleh pemilik di Jepun, dan pasu tanah dari Planet. Kerja seni oleh Sally Anderson dari Small Spaces.

Pasangan profesional dengan dua anak remaja sekarang, mereka membeli harta itu pada tahun 2001. Walaupun lokasi itu menggembirakan, perkara yang sama tidak boleh dikatakan untuk rumah batu bata berduri 60-an yang membazirkan tapak dan pandangan.

Setelah berkhidmat di Jepun, pada tahun 2010, pemiliknya mendekati Renata Ratcliffe dan John Rose dari TKD dengan ringkas untuk rumah empat-bilik-plus-kajian baru yang memeluk pandangan dan topografi yang curam. Ia juga perlu menikahi latar belakang budaya para pemilik, satu orang Jepun, yang lain Australia, dan mencerminkan semangat mereka untuk Bali.

Ruang tamu, yang membuka ke dalam kanopi dua buah jeram Port Jackson dan dengan tingkap yang terbuka di kedua belah pihak sama seperti tinggal di rumah pokok, kata pemiliknya.

"Ia adalah terbuka dan santai, rumah pantai memenuhi seni bina Timur, " kata Renata. "Dan ia memerlukan ruang komunal untuk keluarga untuk menghabiskan masa bersama, tetapi juga kawasan pelarian untuk bersantai." Tambah pemiliknya, "Kami menginginkan sesuatu yang hangat dan nyaman, tidak bersikap adil, dan kami juga mahu ruang yang terlindung sambil menikmati kehidupan di luar."

Di atas tebing yang menghadap Pelabuhan Tengah Sydney, rumah pelbagai peringkat baru merangkumi kedudukan utamanya. Pemilik digali ke dalam batu pasir untuk menampung tahap yang lebih rendah, yang menempatkan lebih banyak kawasan swasta, termasuk empat bilik tidur.

Blok paksi pertempuran dengan jalan depan 6m yang sederhana memberikan privasi dari jalan raya, tetapi juga menimbulkan masalah besar untuk menyampaikan bahan ke tapak, yang menjunam 20m ke garis air. Untuk menyelesaikannya, para pemilik membeli kren industri 50m-span, yang kekal selama pembinaan tiga dan setengah tahun.

Salah satu buah ara Port Jackson membantu untuk mewujudkan privasi di kawasan lanskap kecil dari kajian di peringkat teratas. Reka bentuk taman oleh Landskap dan Tahap Roh Mandara.

Mengambil inspirasi dari seni bina Bali, Renata dan John membentuk sebuah rumah dengan dua paviliun kayu dan kaca yang dipenuhi lampu untuk kawasan dan kajian yang tinggal, diikuti dengan laluan kaca. Mereka duduk di podium batu yang menempatkan lebih rendah tahap yang lebih rendah yang merangkumi empat bilik tidur, gim dan kawasan menghibur tepi laut.

Kayu digunakan di seluruh rumah untuk mewujudkan kehangatan dan perasaan seperti Bali. Skrin Batten memisahkan ruang tanpa menjejaskan perasaan keterbukaan. Teh dari Planet. Lampu suspensi Torremato 'Ram' dari LightCo. Bangku di Caesarstone di Buttermilk dan 'Lamiwood' di Chamois dari Laminex.

Dinding kaca gelongsor mewujudkan sambungan luaran dalaman lancar, sementara buaian yang luas memastikan perlindungan dari matahari dan hujan. Skrin kayu membuat pemisahan di antara ruang, baik secara dalaman dan luaran, tanpa menjejaskan rasa keterbukaan dan kesambungan udara di rumah. Dihidupkan di sepanjang laman adalah kawasan terpencil dan kawasan duduk yang bergilir antara menawarkan pemandangan atau privasi.

Ruang tamu utama mempunyai void ketinggian dua hujung menghadap ke air di satu sisi dan kolam di sebelah yang lain. Kerusi yang dibeli di Bali. Batu Creme Royale di lantai dari Caliber Tiles.

Dua buah ara, tertakluk kepada perintah pemeliharaan, telah ditenun ke dalam vernakular rumah, dengan ruang tamu di tingkat ketiga berlegar di kanopi pokok. "Ia seperti berada di rumah pokok, " kata pemiliknya, terutama apabila dinding-dinding tingkap melayang untuk membuat balkoni de facto.

Motif batten kayu diulangi sepanjang, secara mendatar dan menegak dan sebagai pemeriksaan dan pelapisan.

Penggunaan kayu mulia yang mulia, termasuk keranjang kayu cedar merah dan pepejal New Guinea rosewood, jati dan kelabu besi berwarna hijau di pedalaman meminjamkan kehangatan, ringan dan suasana tropika yang santai, sementara perabot, kebanyakannya dalam kayu, pemilik pengembara.

Ruang tamu adalah beberapa langkah dari dapur. Kerusi Hans J Wegner 'CH28' dan lampu Gubi 'Grasshopper' kedua-duanya dari Kultus. Meja kayu adat dibuat di Byron Bay.

Dua tingkat teratas terdiri daripada dua pavilion yang berangin dan terang, sementara dua tahap yang lebih rendah adalah pepejal dan tegas.

Salah satu tempat kegemaran para pemilik adalah gua batu pasir di samping jeti, diukir ke dalam batu dan dengan tempat duduk empuk dan firepit. "Ia tempat rahsia saya, " katanya. Tetapi, semasa ia tenang, dia tidak bersendirian - dia berkongsi dengan ikan lumba-lumba, anjing laut dan kormor yang berdiri di jeti.

Perkhidmatan ini dihubungkan ke halaman dalaman peribadi. Mandian Kaldewei 'Centro Duo' dari Bathe. Taman Jepun oleh Ken Lamb dari Imperial Gardens
dan Landskap Mandara.

Untuk lebih lanjut pergi ke tkda.com.au

Tag:  Hidup & Makan Saln Dapur 

Artikel Yang Menarik

add