Rumah monokrom di Sri Lanka dipenuhi dengan khazanah reka bentuk

Lelaki Renaissance Udayshanth Fernando suka negaranya dan telah mendedikasikan banyak kerjayanya untuk menganjurkan, menganjurkan dan mempromosikan bakat kaya di Sri Lanka. Dikenali sebagai 'Terence Conran' dari pulau berbentuk air mata air, dia seorang ahli perniagaan, pengusaha restoran, pengusaha seni, pengumpul seni, dermawan dan patriot. Beliau adalah pihak berkuasa dan guru gaya apabila mengenali siapa lampu utama negara itu dalam reka bentuk, seni, kerajinan dan seni bina - masa lalu, sekarang dan muncul.

Selepas menjalani kehidupan ejaan di Sydney, Udayshanth kembali ke Sri Lanka bersama keluarga muda pada tahun 1987. Dia kemudian membuka Paradise Road, memperkenalkan gaya uniknya yang abadi di tanah airnya. Tiga puluh tahun, Jalan Paradise adalah salah satu daripada jenama quintessential negara, dengan kedai gaya hidup, restoran dan hotel butik di bawah satu payung. "Saya pergi ke Australia untuk mencari diri sendiri, " jelasnya, dan dengan pelancaran rantaian runcitnya, dia juga mendedahkan gaya keanggunan dan eklektiknya dengan tema monokromatik yang berbeza.

Lukisan oleh HA Karunaratne tergantung di atas kabinet induk Rosewood yang diukir dengan tangan di dalam bilik utama.

Sehingga baru-baru ini, platform untuk kreativiti Udayshanth telah berada di jalan komersil. Dia sentiasa membayangkan membina rumah impiannya dan telah menunggu dengan sabar untuk blok hak tanah di Colombo untuk menjadi kenyataan. Dia juga ingin membuat rumah untuk koleksi seni, barang antik, dan koleksi yang luas. Beliau mula-mula membeli sebidang kecil (kira-kira 0.4 hektar) di hujung lorong mati di kawasan bandar yang bagus, tepat di seberang Dewan Bandaran Colombo, dan duduk di atasnya. Satu lagi sebidang tanah di sebelahnya tidak lama lagi diikuti yang mana ia mempunyai seluruh lingkaran beralih di hujung jalan menuju dirinya. "Segala sesuatu yang perlu dilakukan dengan rumah ini hanya masuk ke tangan saya, " kata Udayshanth dengan senyuman. "Nurani yang baik tidak pernah gagal."

Teres atas bumbung, kolam renang dan menghiburkan mempunyai dinding bilah yang minimum.

Untuk mendokumentasikan reka bentuknya, beliau bekerja dengan arkitek tempatan Philip Weeraratne, yang menentukan apa yang dia mahukan. "Setiap terperinci rumah ini adalah milik saya, " kata Udayshanth, sambil menambah bahawa dia mempunyai koleksi barang-barang antik, seni dan perabot sambil merancang rumah untuk bekerja dengan setiap potongan. Dia mengutip tangga sebagai contoh di mana dua pendaratan pertama melengkung dengan sempurna untuk menanggalkan patung-patung, maka yang ketiga adalah lurus sesuai dengan garis antik yang berharga. Dia merancang pelan lampu dan memilih semua kelengkapan, dengan jelas menikmati proses itu, dengan menyatakan dengan bangganya bahawa tidak ada bencana sepanjang jalan.

Binaan ini mengambil alih masa dua tahun. Apabila dia berada di bandar, dia akan melawat tapak pembinaan tiga kali sehari. Dia telah mengumpul idea dari perjalanannya ke luar negara, terutamanya ke Paris. "Saya mendidik diri saya dalam perjalanan saya, kadang-kadang saya melukis idea itu - semuanya tersimpan di bawah sedar saya. Tetapi Bawa adalah guru saya, " kata Udayshanth dari arkitek Sri Lanka yang lambat yang sentiasa berbingkai dengan senibina.

Bukaan keluar bingkai pandangan.

Rumah itu berstruktur di sekitar dua sisi halaman dalaman dengan balkoni bilik tidur yang menghadap ruang yang tenang yang ditanam dengan campuran tumbuhan tropika, termasuk yang menyerupai topiary buxus, bersama dengan kolam koi. Di belakang adalah dinding tebal dengan paku-pakis Boston yang subur yang ditanam ke dalam struktur yang terbuat dari peti minuman ringan Gajah Rumah, yang dapat dilihat dari ruang tamu dan ruang makan. Dedaunan hijau terang dan hijau kelihatan menakjubkan di ruang makan yang gelap dan muram dan sama-sama mengagumkan dengan palet warna krim, hitam dan permata ruang tamu.

Ruang tamu, tempat makan dan menghiburkan utama terletak di tingkat bawah. Tahap pertama adalah tempat peribadi Udayshanth - bilik tidur utama dengan balkoni, 'bilik Tuhan' dan pustaka merah dan ruang duduk yang mendalam. Rumah kedua dua bilik yang luas, satu dengan balkoni. Yang ketiga ialah galeri seni terbuka untuk koleksi fotografinya yang luar biasa oleh jurugambar Ceylon, Lionel Wendt, dan karya-karya seni kontemporari yang lain. Di luar galeri adalah kolam pusingan di atas bumbung, ruang rumput dan ruang menghiburkan.

Diakses melalui sebuah pintu yang diperoleh dari salah satu kuil Hindu tertua di Sri Lanka, ruang masuk utama mempunyai dada Belanda antik dengan tiga kepala Buddha Burma. Lukisan di belakangnya adalah oleh Mahen Perera, seorang artis kontemporari terkemuka di Sri Lanka.

Udayshanth berkata dia suka menghias dan mencipta kecantikan sebagai seorang kanak-kanak dan akan memindahkan perabot dan objek di sekeliling rumah ibu bapanya. Sudah jelas berapa banyak kegembiraan rumah dan objets d'art membawa kepadanya dan betapa pentingnya hidup dengan keindahan seperti di sekelilingnya. Seorang penimbun yang paling halus, dia telah menjauhkan diri dari harta karun yang mengagumkan. "Saya melihatnya - Saya suka - Saya membelinya dan saya suka perkara yang menjadi sempurna. Saya mempunyai bunga segar setiap minggu - bukan untuk dunia - tetapi untuk saya, " katanya.

Rumah itu terletak di hujung lorong yang dilalui. Satu koleksi batu granit besar yang terdapat di tepi pintu depan.

Dia bekerja keras dan ingin mengelilingi dirinya dengan yang indah dan ini dia sangat baik. Dia menggambarkan menanam pokok anggur di dekat dinding belakang halaman, sambil berkata, "Saya telah berdoa untuk tenggorokan itu untuk cepat dan berkembang untuk menutup segudang dosa di sebelah." Tidak mahu menangguhkan kepuasan, dia bergurau tentang ketidaksabarannya dan mahu kesempurnaan sekarang.

Halaman dalaman menghubungkan ruang tamu dan lorong masuk dan mempunyai arca tembaga verdigris, Crouching Angel oleh artis Sanjay Geekiyanage.

Roda granit yang besar telah tertanam ke tanah di pintu masuk dengan siraman. "Bawa akan membawanya keluar dari tanah, tetapi saya lebih suka dengan cara ini, " katanya. Obsesi Udayshanth untuk pengumpulannya terkenal dan dia menerima beberapa panggilan sehari dari orang-orang di seluruh dunia yang mempunyai barang yang unik untuk dijual. Dia sangat menyukai kepingan-kepingan klasik dengan patina umur, tertekan selama bertahun-tahun, perkara-perkara yang telah digunakan dengan baik.

Tangga membawa tiga tingkat ke teres atas bumbung. Dipamerkan adalah patung granit dan finial konkrit buatan tangan, yang Udayshanth telah direproduksi daripada reka bentuk antik.

"Ruang yang saya gunakan paling banyak ialah beranda di tingkat bawah, dari ruang tamu, " katanya. "Tetapi saya suka ruang saya di peringkat pertama: bilik tidur saya, balkoni dan bilik Tuhan, " yang menempatkan koleksi ikon dari banyak agama, semuanya mewakili kerohanian sejagat. Bilik tidur utama adalah kuil lelaki yang mempesona: maskulin, arti, elegan dan gelap.

Beliau telah menyusun objet d'art kesayangannya ke dalam pemasangan masih hidup. Di mana-mana sahaja anda melihat keindahan dan keharmonian, rumahnya kaya dan menarik - penuh dengan perkara yang dihargai namun ia tidak merasa rewel atau buatan. "Rumah itu seperti tuannya, " katanya dengan hangat. "Ini saya!"
paradiseroad.lk

Melihat ke kolam renang di atas teres atas bumbung adalah lukisan oleh Nuwan Nalaka (kanan).

Tag:  Lawatan rumah Dapur Mengubah suai 

Artikel Yang Menarik

add