Sebuah apartmen Art Deco dalam kemas kini menawan Manly

Siapa yang tinggal di sini : Louise Clarke dan suaminya Peter Walmsley, yang merupakan penjawat awam, serta anak perempuan dewasa mereka, Emily dan Isabella.

Gaya rumah : Pangsapuri dua bilik tidur 1930-an berdekatan dengan Manly di Sydney.

Garis masa : Kerja bermula pada Januari 2018 dan siap pada akhir tahun itu.

Belanjawan : Anggaran untuk projek itu adalah lebih kurang $ 320, 000.

Louise Clarke dan Peter Walmsley jatuh cinta dengan rumah Sydney mereka ketika mereka melihatnya pada tahun 2017. Pangsapuri Art Deco di tingkat atas menghadap ke kolam batu bersejarah dan surfing Fairy Bower, berhampiran dengan Pantai Shelly dan kembara pelancong Manly. Walaupun diubahsuai dengan teruk, "pandangan yang hebat dan tulang yang baik" dimenanginya.

Pasangan itu, yang merupakan penjawat awam, berkunjung ke Sydney dari rumah keluarga mereka di Canberra setiap beberapa minggu untuk bekerja dan mahu boltole di mana mereka boleh berehat, memaparkan lebih banyak kerja dari koleksi seni mereka, dan mempunyai ruang untuk dua anak perempuan mereka dewasa tinggal (Isabella berpusat di Melbourne; Emily tinggal di bahagian lain Sydney dan kadang-kadang melawat pada hujung minggu).

Sunroom Sebuah gerbang baru yang indah menjadikan bahagian apartmen ini seperti bilik yang berasingan. Kerusi (di sebelah kiri), Kultus. Meja sisi dan cermin mata, Perabot Hub. Meja hitam, kerusi rotan, dan kerusi kulit dan logam, semua Anibou. Lukisan di sebelah kanan oleh Lucy Culliton.

"Kami menyukai cahaya dari aspek utara, " kata Louise. Di samping itu, kata Peter, "Pangsapuri kami sebelum ini adalah permata antara warnanya dengan tempoh acuan dan lantai permen merah, yang menjadi inspirasi untuk apa yang kami mahu lakukan di sini. Pada masa yang sama, Manly sedang menjalani banyak kerja bangunan dan kami mahu kekal sesuai dengan nuansa pinggir bandar. "

Sunroom "Kami fikir lengkungan elips akan memberikan kelebaran luas, merangkumi pembukaan yang kami tutup sedikit, " kata pereka dalaman Suzanne Gorman. Karya seni oleh Erich Heckel

Pangsapuri telah dibuang semasa pengubahsuaian tahun 1990-an, dan mereka mahu memulihkan beberapa watak asalnya. Pereka dalaman Suzanne Gorman dari Studio Gorman gembira dapat membantu.

"Kami tidak mahu ia menjadi pastiche Art Deco, " kata Suzanne. "Saya telah diilhamkan oleh seni Louise dan Peter, yang penuh dengan warna-warna yang kaya, musim gugur, dan ingin membuat rumah yang layak. Warna-warna ini bercakap pada zaman Art Deco, tetapi juga mengingatkan semak belukar Australia. menggunakannya sepanjang masa, dan mempunyai banyak galeri-dinding putih untuk mempamerkan karpet seni dan vintaj. "

Ruang makan "Kami membawa meja makan dan kerusi Austria dari pangsapuri Sydney kami sebelum 100m di jalan, " kata Peter. "Mereka dibuat pada tahun 1930-an dan sesuai dengan sempurna. Kami suka kelengkapan cahaya yang menarik dan ini adalah loket Tradisi 'Utzon JU1'." Vas kaca dan pasu putih oleh Alana Wilson.

Sebelum ini

"Susun atur itu kikuk, " kata Peter. "Terdapat perapian besar dan tiada gunanya, dan pendahulunya telah menghancurkan dinding bilik matahari, yang telah meninggalkan bentuk yang sangat canggung - seperti seseorang yang telah mengukir melalui pisau mentega."

Pembinaan konkrit dan keluli maju untuk tarikh bina tahun 1938, tetapi lapan dekad, ini juga menyebabkan beberapa masalah. "Konkrit di atas lantai tidak diperkuatkan sehingga ia meresap dari masa ke masa, " kata Peter. "Ini bermakna papan lantai buluh yang diletakkan di atas terputus juga, jadi mereka berjaya membuat kamu merasa mabuk semasa kamu berjalan di atasnya."

Dapur "Jubin kereta bawah tanah buatan tangan jubin seramik berwarna buatan tangan yang ditugaskan oleh Anchor Ceramics, " kata pereka Suzanne Gorman. "Nada dan jubin mengharmonikan dengan benchtop Grigio Orsola dari Artedomus." Botol seramik oleh Damon Moon.

Almari terbina dalam bilik tidur utama bermakna katil menghadapi bangunan batu bata yang hodoh dan bukannya laut. Bilik mandi perlu dikemas kini dan dapur adalah "estetik mengerikan", menurut Peter. "Pintu dan tingkap adalah satu-satunya ciri asal yang tinggal, " tambah Suzanne. "Kami mahu terus kepada mereka."

Dapur Peter suka susun atur dan kabinet walnut Amerika. "Ini adalah dapur yang terbaik yang saya ada, " katanya. "Ia kecil tetapi mempunyai simpanan di mana-mana, termasuk laci wain di papan penarik dan rak tarik keluar. Dan terdapat banyak ruang bangku."

Semasa

Louise dan Peter mempunyai beberapa masalah untuk berurusan dengan pengubahsuaian.

"Semua terrazzo kami telah dimusnahkan dalam api gudang, dan seorang jiran mengadu tentang setiap bunyi bising, " kata Peter. Tetapi masalah besar ialah lantai. "Pemasang tidak dapat memetik semula meratakan semula konkrit itu sehingga mereka mengambil papan lantai, " kata Peter. "Apabila mereka melakukannya, kami menyedari betapa buruknya lantai di bawahnya, yang mana ia sangat mahal untuk diselesaikan."

Ruang tamu Di dalam dewan adalah laci dada Denmark 1950-an yang pasangannya telah berkurun lamanya. Karya seni di atas adalah hadiah perkahwinan. Seperti semua permaidani lain di apartmen, ini adalah antik. Listone Giordano American walnut herringbone parquetry floor melalui Winspear Group.

Sebaik sahaja peringkat itu, lantai walnut Amerika baru menjadi tumpuan projek. "Mendapatkan tulang hak apartmen adalah penting, " kata Suzanne. "Warna yang kaya dengan jongkong memberikan lantai rasa lapis yang indah. Kami menggunakan parket berskala kecil, yang bermaksud anda boleh melihat banyak garis dan butiran.

Bilik tidur "Kami menganggap lukisan pintu almari pintu hijau zaitun, tetapi kemudian pergi dengan putih untuk menjaga mood cahaya dan berangin, " kata Suzanne. Peter dan Louise menukar lokasi tempat tidur supaya mereka dapat melihat Fairy Bower. Selimut dan bantal putih, Ondene. Artwork oleh Graham Kuo. Kerusi rotan, dan kerusi kulit dan logam, kedua-dua Anibou.

Untuk menjauhkan diri dari tahun-tahun 1990an, lihat apartmen sebelum ini, Studio Gorman mencadangkan menambah gerbang di antara ruang tamu dan ruang matahari.

"Kami menghabiskan berjam-jam mengerjakan bagaimana melengkung atau sepatutnya, " kata Suzanne. "Plaster sangat halus, jadi ia adalah kejayaan apabila pembina berjaya menaikkan tiga tangga tangga dan di tempat tanpa retakan, ia mengembalikan beberapa kelembutan ke apartmen. Kami juga menambah rel gambar dan beberapa detail siling . "

Walaupun Louise dan Peter menginginkan penghawa dingin pada mulanya, struktur bangunan menjadikannya terlalu rumit. "Kami terpaksa membuka bumbung dan menyewa kren untuk memasangnya, dengan harga kira-kira $ 100, 000, " kata Louise. "Kami fikir kami akan berpegang dengan angin laut yang berjalan melalui apartmen!"

Bilik tidur Sebuah sudut kajian kecil dicipta di dalam bilik tidur.

Selepas itu

"Gerbang suninar adalah penyelesaian yang pandai kepada ruang yang janggal, " kata Peter. "Ia masih satu bilik tetapi sekarang bertindak sebagai dua, jika anda duduk di kawasan di belakang gerbang, anda boleh melihat melalui apartmen dan mendapatkan ilusi yang luas, kami suka."

Penggunaan sengaja putih di dinding - Dulux Natural White khususnya - telah menguatkan cahaya semulajadi di seluruh, yang dikendalikan dengan beberapa langkah.

"Orang veneteri kayu putih yang gading-putih membolehkan kita mengurangkan cahaya matahari ketika ia benar-benar mempesona, tetapi kita masih dapat melihat lautan dan pokok palma melalui mereka, " kata Peter. "Di dalam bilik tidur utama, langsir linen Itali semata-mata melembutkan rupa dan menghalang kami daripada bangun pukul 5 pagi ketika matahari terbit."

Bilik Mandi "Terrazzo sudah ada di tangga umum, " kata Suzanne, "jadi kami menetapkan jubin berwarna abu-abu / zaitun untuk memenuhi era bangunan. Kami membina palet yang kaya dan lembut dari sana, sambil menambah tekstur pada tekstur untuk membuat keselesaan ruang. " Bowl, balang dan pasu, Ondene. Mangkuk kaca oleh Alana Wilson. Hand towel, Hale Mercantile Co.

Ruang makan adalah satu-satunya ruang yang tidak mempunyai dinding putih. "Ia berada di tengah-tengah apartmen dan juga digunakan sebagai perpustakaan, jadi ia sepatutnya kita membezakannya, " kata Suzanne. "Kami memilih kertas dinding Grasscloth di Twine dari Paints Porter. Ia secara semula jadi bertekstur dan menenun dengan corak di lantai, mewujudkan keseimbangan dalam reka bentuk."

Louise dan Peter mungkin tidak tinggal di sini sepenuh masa, tetapi mereka tidak mempunyai sebarang masalah sama sekali. "Ia tidak seperti tempat yang kami lawati, " kata Peter. "Rasanya seperti rumah."

Untuk melihat lebih banyak karya Suzanne Gorman, lawati Studio Gorman.

Reka bentuk GaleriCiri reka bentuk memenuhi gaya Art Deco di rumah papan cuaca

Tag:  Luar & Berkebun Bilik Tidur Rasuk 

Artikel Yang Menarik

add