Di rumah dengan artis masih hidup Laura Jones

September 2014 CS

Ia adalah pagi yang jelas dan segar di NSW Southern Highlands dan artis Laura Jones berkeliaran di sekitar taman pondok papan cuaca yang dia sewa di kampung Exeter.

Pengambilan tongkat, kayu api dan bunga adalah salah satu daripada beberapa upacara harian Laura, yang melukiskan gaya hidup bunga yang cantik, telah berkembang sejak bergerak dari Sydney sedikit lebih setahun lalu.

"Saya suka melukis agak lewat malam, jadi saya sentiasa berpotensi di pagi hari dan pastikan semuanya sudah siap ketika saya pulang ke rumah, " katanya.

Laura Jones di studionya dengan salah satu lukisannya, Banksias dan Autumn Autumn 2014 .

Kembali ke dalam, Laura menyusun kayu di sebelah perapian bata terbuka dan membasuh sekelompok camellias merah jambu panas - dipetik dari lindung nilai yang memanjat beranda rumah - untuk dibawa ke studio lotengnya di Robertson berdekatan.

Perjalanan 25-minit ke Robertson adalah satu lagi keseronokan harian, dengan Laura sering berhenti dalam perjalanan untuk mengumpulkan lebih banyak bunga dan dedaunan.

"Walaupun saya sedang mengerjakan lukisan, saya akan membawa lebih banyak perkara, " katanya. "Sesetengah orang mati dan saya tidak melukisnya, tetapi saya suka studio merasa cukup penuh, dan saya mempunyai pilihan jika satu lukisan tidak berfungsi."

Keranda camellias mengelilingi beranda kotej.

Pergerakan berusia 32 tahun ke Highlands Selatan telah menghembuskan nafas baru kepada seninya.

Walaupun teknik dan estetik beliau tetap tidak berubah, "di sini saya dapat menyerap sifat dan cahaya, dan memasukkannya ke dalam lukisan saya. Anda benar-benar dapat melihat musim di sini dan itulah yang saya cat."

Kain beludru dan permaidani merenda memeriahkan kerusi lama.

Daun maple dalam jug mengimbangi camellia.

Peluang berpindah datang pada waktu yang baik. Setelah bertahun-tahun tinggal dan melukis di ruang yang dikongsi dia "pada titik di mana saya merasa seperti saya terpaksa menjadi seorang artis sepenuh masa".

Selepas berpindah ke pondok tiga bilik tidur, Laura mendapati bahawa dia memuja kesendirian dan tahap hidup yang lebih perlahan di rumah barunya.

"Ia indah sebagai seorang artis yang mempunyai kebebasan dan ruang semacam ini untuk berfikir, " katanya. Kampung ini juga cukup dekat ke Sydney bahawa dia boleh melawat kebanyakan minggu atau menghiburkan rakan-rakan yang datang ke Exeter pada hujung minggu. "Saya cukup bersosial di rumah - Saya suka mempunyai orang dan membuat makan malam."

Di dapur, pelbagai vas vintaj dan satu set kerusi dari Emporium Jalan Mitchell di Sydney.

Rumah itu dibekalkan ketika Laura berpindah, tetapi dia "membawa semua bit dan potongan saya. Saya tidak benar-benar berada di tahap dalam hidup saya di mana saya sedang membina sebuah rumah - saya masih sedikit gipsi - tetapi Saya mempunyai laci dada yang cantik dan beberapa kerusi yang keren. "

Beliau juga mempunyai koleksi seni yang menarik dan berkembang termasuk kerja-kerja sezaman seperti Ben Quilty, Alan Jones, Guy Maestri dan Oliver Watts.

"Ia perkara yang hebat dengan mempunyai rakan artis, anda boleh melakukan pertukaran, " katanya. "Saya mempunyai etchings dan lukisan yang cantik."

Elliot 2013, potret abang Laura, duduk di atas meja.

Kerja sendiri menghiasi beberapa dinding, walaupun Laura lebih suka melihat lukisannya di rumah orang lain.

"Tidak selesa berada di sekitar kerja sendiri terlalu banyak, " katanya. "Di studio itu baik-baik saja kerana mereka sedang berjalan, tetapi apabila mereka selesai ... Ibu saya mempunyai kerja terburuk saya - semua yang menolak! Saya tidak boleh berdiri pulang ke Blue Mountains dan melihat mereka."

Sebuah lukisan dinding baru Laura.

Lukisan kecil Luke Sciberras tergantung di sebalik pasu dari Sydney's Summers Floral.

Laura membesar di Kurrajong, di pinggir utara barat Sydney. Beliau menamatkan ijazah sarjana di Kolej Seni Halus Universiti NSW, bekerja separuh masa sebagai kedai bunga untuk menyokong pengajiannya.

"Saya tidak pernah melukis bunga pada peringkat itu, saya sedang melakukan banyak potret dan cuba untuk membuat apa yang saya dapat, " katanya. "Saya tidak tahu kenapa saya mengambil masa yang lama untuk membantunya, tetapi ketika saya mula mengecat bunga, saya merasa seperti saya mendapati benda saya."

Buku lakaran yang akan mengilhami lukisan masa depan.

Satu etsa oleh Ben Quilty tergantung di samping Laura Andrew .

Ciri-ciri kerja yang baru saja selesai ialah banksias, beri dan cawangan yang dihiasi dengan daun musim luruh yang pudar, dan pukulan Laura yang cerah menangkap kehalusan cahaya dan bayangan di tempat kejadian.

"Saya menghabiskan banyak masa mengatur bunga dan memikirkan bagaimana ia akan kelihatan seperti lukisan, " katanya.

"Saya tidak bekerja dari gambar Saya fikir subjek itu lebih hidup jika anda bertindak balas dengannya sepanjang masa Saya melukis sebagai cahaya berubah, dan saya fikir ia membantu bunga kelihatan benar-benar bersemangat dan seolah- kembali bergerak. "

Dua lukisan awal Laura di ruang duduk, di atas pendirian kotak pos pejabat lama dan jag tembaga dari pasar London.

"Saya tidak pergi membeli-belah dan mencari vas atau kain yang sempurna, saya suka membuatnya sedikit tidak disengajakan, " kata Laura.

"Saya mempunyai keinginan yang sangat kuat untuk mendokumenkan tindak balas saya terhadap keindahan dalam kehidupan. Ia mudah, tetapi saya fikir ia sangat penting untuk menekankan perkara positif dan cantik yang kita ada."

Laura mengumpulkan tumbuh-tumbuhan setiap hari: "Saya suka studio merasa cukup penuh, dan saya mempunyai pilihan jika satu lukisan tidak berfungsi."

Tag:  Lawatan rumah Mengubah suai Bilik mandi & dobi 

Artikel Yang Menarik

add