Di dalam rumah pertanian bluestone yang mulia di Barunah Plains, VIC

Damian lama Damian Canny dari ruang terbuka yang luas dan langit besar Victoria District kembali menjadi pemuda.

Ia adalah hubungan awalnya dengan tanah gunung berapi yang subur, bersama-sama dengan penghargaannya terhadap rumah-rumah ladang bluestone yang dipakai dalam sejarah, yang menariknya kembali ke Barunah Plains di Hesse, 126 kilometer barat daya Melbourne.

Damian telah mengenali Barunah Plains sejak dia remaja, ketika dia bekerja berdekatan sebagai stesen tangan dan jackaroo di stesen kambing Gunung Hesse yang bersejarah, salah satu pengeluar bulu merino terbesar di Australia.

Selamat datang ke Barunah Plains, sebuah hotel 1840-an di Daerah Barat Victoria yang pemilik Damian Canny telah dikembalikan dengan penuh cinta. Dia melakukan sebahagian besar landskap itu sendiri. Damian melakukan kebanyakan kerja itu sendiri, termasuk landskap di sekitar kolam yang sedia ada, mengukuhkan tebing Warrambine Creek dengan dinding batu, dan mengubahsuai jambatan kaki.

"Saya dibesarkan di Melbourne, tetapi sebagai seorang anak muda saya telah melawat Gunung Hesse dan sangat menyukai gaya hidup, domba merino dan bulu mereka, " katanya.

"Saya pernah bekerja di Gunung Hesse pada hari cuti sekolah saya dan kemudian saya meninggalkan sekolah untuk bekerja di sana sepenuh masa Saya selalu mahu memiliki harta seperti itu. Cintaku dan keinginan untuk membeli harta seperti Barunah Plains benar-benar dapat dikesan untuk masa saya di Gunung Hesse. "

Lucy, Annabelle, Damian dan Sophie dengan Pengakap Jack Russell di beranda timur.

Awalnya dikenal sebagai Long Water Hole, Barunah Plains didirikan pada tahun 1840-an dan pada satu titik adalah stesen kambing biri-biri terbesar di Victoria.

Homestead bluestone yang berangin, dengan beranda luas dan ruang segi lapan yang mengagumkan, terletak di Warrambine Creek dan direka pada tahun 1866 oleh arkitek Scotland Davidson dan Henderson (yang membina pelbagai rumah dan gereja besar di Victoria).

Dikelilingi oleh taman-taman formal dengan pokok-pokok pinus bunya-bunya, pokok-pokok teka-teki monyet dan elm berusia 120 tahun, harta itu juga termasuk kandang-kandang bluestone, rumah jurulatih dan sebuah perkampungan kecil yang diklasifikasikan oleh National Trust of Australia (Victoria).

Kambing di luar bilik penjana lama, yang menyediakan kuasa ke stesen sehingga tahun 1960.

Dari tahun 1850-an hingga 1978, Barunah Plains dimiliki oleh keluarga Russell - perintis pastoral yang memainkan peranan utama dalam menubuhkan industri bulu negeri dan mempunyai kediaman yang sesuai dengan status mereka.

"Barunah Plains berada di 24, 280 hektar, ia menggunakan kira-kira 50 orang yang tinggal di sini dan ia seperti sebuah komuniti - pejabat pos di sini, ia mempunyai bilik tarian dan ia adalah hab kawasan, " kata Damian. "Selepas Perang Dunia II, kerajaan memperoleh semua tanah untuk penyelesaian askar dan pada pertengahan tahun 1940-an Baruna kemudian dibelah dua."

Bedlinen dari Bemboka menghiasi katil tetamu.

Tenggelam asal di belakang rumah homestead.

Harta itu telah berada di pasaran selama kira-kira enam tahun ketika dia membeli blok rumah di 263 hektar pada 2016.

"Saya telah melihat Barunah beberapa tahun sebelum dan menganggap ia memerlukan banyak kerja, pada ketika itu projek itu terlalu besar untuk saya, saya berjalan keluar dengan kepala saya berputar dan hanya meninggalkannya. ia masih di pasaran, masa yang tepat dan saya bersedia untuk cabaran itu. "

A cooker AGA baru di dapur.

Perabot bilik makan milik keluarga Russell dan lukisannya adalah oleh artis British John Gray.

Damian, yang merupakan bapa kepada tiga orang anak perempuan (Lucy, 18, Annabelle, 17, dan Sophie, 14) dan pengerusi eksekutif Canny, sebuah firma arkitek dan syarikat bangunan di Melbourne, kini tinggal di Barunah Plains sepenuh masa.

Walaupun ia telah mengubahsuai banyak hartanah selama bertahun-tahun, rumahnya yang megah - dengan 13 bilik tidur, bilik tarian, ruang makan formal, bilik menarik besar dengan mantel marmar dan piano grand asli ("Ia akan menjadi 150 tahun") - telah menjadi cabaran terbesar.

"Segala-galanya telah dikalahkan, kami telah membuat timbunan pagar dan lukisan, dan kami telah menetapkan banyak perkara, kami kini berada di mana taman-taman sudah selesai dan ia selesa, " kata pemain berusia 45 tahun itu. kata.

Di ruang lukisan, Damian telah menambah kerusi tangan Kelly dari Jardan dan karpet sutra dari Behruz Studio. Warna dinding dan perapian marmar adalah asal kepada homestead. Kebanyakan perabot Damian datang bersamanya dari rumah terdahulu. "Kami mempunyai rumah yang lebih moden dan kecil sebelum ini dan perabot kami cukup eklektik. Beberapa perabot yang kami miliki sekarang, seperti piano besar, meja makan, kerusi makan dan papan pinggang, dibeli dengan rumah."

Bilik biliard telah ditambah pada tahun 1880-an.

Sehingga kini, perkhidmatan seperti paip dan elektrik telah diperbaharui dan pondok bluestone ladang (dikenali sebagai Cool Cottage) dan suku cadar alat penggunting, yang tidur sehingga 35, telah diubah sebagai penginapan.

Walaupun ia masih beroperasi, bluestone bulu yang berbentuk T yang luas juga digunakan untuk majlis perkahwinan dan acara.

"Kami telah melakukan banyak kerja untuknya: kami menetapkan lantai, tingkap, bumbung dan papan cuaca, " kata Damian.

Pengakap Jack Russell dalam bulu itu.

Untuk meneruskan persatuan hartanah dengan bulu halus, Damian menjalankan kawanan 1000 ekor merino.

Setiap kali gadis-gadis itu berada di rumah (Annabelle dan Sophie berada di sekolah berasrama, sementara Lucy menyelesaikan pelajarannya tahun lepas), mereka melangkah masuk dengan ricih atau keluar di paddocks.

"Gadis-gadis adalah rumah setiap hujung minggu kedua dan cuti sekolah. Mereka suka membantu dengan sedikit kerja domba dan menikmati menunggang motorsikal untuk memberi saya tangan."

Annabelle, Lucy dan Sophie keluar di paddock.

Untuk Damian, suasana itu - bangunan-bangunan lama, suasana dan perasaan yang nyata dari masa lampau yang dipenuhi di dalamnya - bahawa dia sangat suka tentang Barunah Plains.

Dan kepuasan membawa kembali ke kemuliaan dan kemegahan zaman kegemilangannya adalah pahala yang terbaik.

Perantau pengakap di katil tetamu. Banyak bilik telah dicat semula dalam apa yang disebut Damian Barunah White, warna yang dia telah bercampur-adat untuk harta itu.

Homestead mempunyai tingkap singkung tinggi.

"Saya rasa membeli hartanah ini lebih banyak mengenai sejarah dan ciri-ciri seni bina berbanding dengan tanah itu sendiri, " katanya.

"Bagi saya, bahagian pertanian adalah hobi, kepakaran saya dalam mewujudkan semula rumah-rumah yang hebat dan memperbaiki infrastruktur. Walaupun demikian, harta ini merupakan cabaran terbesar yang saya ambil dan saya masih jauh untuk pergi - ia mungkin mengambil masa 10 tahun lagi untuk menyelesaikan. Saya mendapat buzz terbesar daripada itu, walaupun. "

Lucy di taman sayuran.

Pelindung buxus sedia ada telah dipindahkan dengan reka bentuk semula taman. Bengkel stesen lama kini berfungsi sebagai gudang kebun.

Tag:  Bilik mandi & dobi Dapur Dapur 

Artikel Yang Menarik

add