Tour Cherry Tree Cottage, sebuah rumah yang rendah hati yang penuh dengan kenangan keluarga

Terdapat tempat di jalan antara pantai timur Campbelltown dan Tasmania di mana para pelancong mendapatkan sekilas Freycinet yang singkat dan mengujakan. Dari sini hummocks granit craggy dikenali sebagai The Bahaya kelihatan seperti gergasi slumbering di ufuk.

Bagi Lydia Nettlefold vista ini tidak pernah gagal untuk meningkatkan, walaupun dalam masa setengah jam ia muncul semula dalam kemuliaan yang lebih tinggi ketika dia sampai ke destinasinya.

Pandangan dari rumahnya, yang dikenali sebagai Cherry Tree Cottage, di jalan antara Bicheno dan Swansea adalah sama hebatnya.

Perairan aqua Coles Bay dan Laguna Moulting, berbintik-bintik dengan angsa hitam, tersebar di bawah, manakala puncak yang jauh sering terbungkus dalam awan yang sangat baik, sentiasa berubah warna dan suasana hati.

Lydia dibesarkan di Hobart, telah tinggal di Eropah dan kini menghabiskan sebahagian besar waktunya di Hadspen di utara Tasmania di mana dia memiliki Red Feather Inn. Tetapi pantai timur telah dikasihinya, terutama sejak dia membeli Cherry Tree Cottage lebih dari 35 tahun yang lalu.

Dia bersama bekas suaminya ketika dia menemui semula Cherry Tree Cottage secara tidak sengaja pada tahun 1976. "Kami memandu melewatinya dan melihat tanda kadbod mengatakan '4 Sale' di tepi jalan. Kami melompat ke atas pagar depan ke rumput pinggang tinggi untuk melihat."

"Kotej ini diperbuat daripada pain pinang Oyster Bay dan gusi peppermint tangan, saya fikir semua pintu telah dibungkus kotak, " katanya. "Keluarga dengan enam kanak-kanak tinggal di sini sebelum saya datang, tetapi hanya ada tangki air kecil di pintu belakang, tiada dapur sinki dan mandi timah di gudang kecil ... Itu adalah kecelakaan!" Lampiran Lydia ke kampung itu semakin kuat sejak awal.

Akses ke bilik tidur tingkat atas adalah dari ruang duduk, melalui tangga orchard lama. Bilik-bilik mempunyai daya tarikan yang hebat, walaupun melihat tangga ceri lama yang digerakkan dalam pembukaan bumbung, jelas bahawa tempat tidur ini hanya untuk mereka yang mempunyai ketangkasan. Malah, Lydia berkata, "Saya suka katil saya di sana tetapi anda perlu berhati-hati supaya tidak jatuh ke tangga."

Panci tembaga menggantung di atas kompor kayu. Pengubahsuaian Cherry Tree Cottage telah memelihara kepercayaan dengan gaya berjenis asli. Ketika muda, masa yang dihabiskan di Cherry Tree Cottage adalah seperti satu pengembaraan yang panjang untuk tiga anak lelaki dan dua anak perempuannya, dan banyak kawan mereka. "Kami sentiasa mempunyai bot dan memancing di Teluk Coles, yang hanya 15 minit jauhnya, " katanya. "Dan anak-anak lelaki saya suka motosikal dan biasanya mempunyai semua kawan-kawan mereka ... ia sangat indah."

Ruang dapur dan ruang makan di bawah skun berjajar dengan kayap kayu di bahagian belakang. "Kayap telah ditutup dengan papan kekunci dan sangat gelap dengan asap yang saya harus menggosok setiap orang dengan berus dawai, " katanya. Di dalam perapian adalah pelakunya, dapur kayu yang sudah lama terbakar. Nasib baik Lydia dapat mencari pengganti yang dekat dengan rumah - "Ia berada dalam kandang dan telah dimiliki oleh ibu mertua wanita pembersih saya."

Hari ini Lydia berundur ke Cherry Tree Cottage seberapa kerap yang mereka boleh. Keluarga dan rakan-rakan masih tertarik di sana, semua memerah di sekitar meja makan panjang, membuat rumah sekali lagi merasa seolah-olah ia pecah pada lipit.

Bilik tidur loteng Lydia. Di bawah bumbung curam ("Di mana mereka digunakan untuk menyimpan bawang") Lydia mencipta dua lagi bilik tidur untuk dirinya sendiri dan anak-anak yang lebih tua.

Dapur desa dan ruang makan. Rumah ladang itu dibina sekitar tahun 1880 dan telah dimiliki oleh hanya satu keluarga. Walaupun harta itu dibahagikan, pondok tanah, kemudian dikelilingi oleh kebun ceri lama, masih diperluas hingga 30 hektar. Para peneroka membina gaya vernakular yang benar, kata Lydia, menggunakan apa sahaja yang mereka boleh meletakkan tangan mereka.

Tergantung cuci dengan pemandangan Semenanjung Freycinet. "Kami memanggilnya 'Little House on the Prairie', kerana apabila semua orang tidur, semua ini memanggil 'selamat malam'!" Bagi Lydia, ia adalah tempat di mana dia benar-benar boleh berehat. "Sekali ketika saya hamil, kita tinggal di sini selama enam bulan dan saya mempunyai taman pondok, saya suka memasak di sini dan saya suka menulis buku, saya boleh tinggal di sini lagi."

Tag:  Mengubah suai Bilik Tidur Luar & Berkebun 

Artikel Yang Menarik

add